SEHARI BERSAMA DUO CREWCHILD

Kemana hari Minggumu? Di rumah saja apa banyak aktivitas yang akan dilakukan?

Sesekali boleh lah yah kalau Sabtu Minggu gegoleran doang di kamar. Menikmati kuatnya gravitasi kasur bantal guling yang nyaman banget. Baru bangkit buat sholat saja atau pas perut lapar. Hehehehehehee…ini asli nikmat banget. Tapi buat yang ga biasa pasti bikin pusing kepala😊

Minggu, 27 Oktober 2019 kemarin, aku bersama duo crewchild (panggilan kesayangan sejak mereka masih pada bayik) main ke Jakarta. Mereka tinggal di Bekasi. Tujuan utama sebenernya pada mau naik MRT. Udah lama banget mamanya minta kontak, kapan bias ngajak anak-anak naik MRT. Nah, kebetulan di Museum Nasional hari itu ada acaranya om Didik Nini Thowok. Udah info ke mama crewchild juga. Bahkan mamanya seneng banget. Kebetulan temen saya ini mantan penari cilik di jamannya. Salah satu idolanya yah om Didik ini. Udah direncanakan jauh-jauh hari, ternyata pas hari H temen saya yang nggak bias ikut karena harus mengikuti pelatihan di RSPAD Gatot Subroto. Yaudah, akhirnya kita cuman bertiga aja.

Bertiga nunggu teje di Atrium
Setelah turun dari bajaj

Sabtu menjelang magrib aku udah sampai Bekasi. Ternyata mereka nungguin dari pagi, kok tante Esti ga dateng-dateng. Maafkanlah…tante Estinya kentjan dulu. Oh iya, aku manggil temenku ini Bund-Bund. Singkatan dari bunda sih sebenernya. Bund-Bund ini udah panggilan dari awal sewaktu kita dulu bekerja di tempat yang sama. Suaminya pun kupanggil Panda. Ini duo crewchild udah pada tau. Mereka ketawa aja kalau aku manggil papa mama mereka. Abis magrib kita nengokin anak temennya Bund-Bund yang lagi dirawat di RS Awal Bros Bekasi. Dan ternyata kakak kelas juga waktu sekolah dulu. Akhirnya kita ngobrol seru kesana kemari.

Bangunin crewchild pagi-pagi saat hari libur itu memang nggak gampang. Butuh effort ekstra. Berangkat bareng Bund-Bund jam  07.30, nyampe Pavilion Kartika jam 8.30. Terus kita bertiga jalan kaki ke arah halte Atrium, nunggu Teje arah Harmoni, lalu ganti Teje, turun di halte Monas. Si Adek tetiba bilang laper. Mau makan bubur ayam. Yaah…cari dimana ini. Aku juga nggak ngerti lika liku daerah sini. Coba jalan ke belakang yang pernah lihat ada yang jualan, ternyata hari minggu tutup. Ada yang jual buryam, tapi tempatnya agak jauh. Nawarin masih mau apa nggak kalau jalan jauh. Mereka mau. Makan,kenyang, baliknya ke Munas minta naik bajaj. Okeeeeh.

Om Didik Nini Thowok saat melayani berswafoto

Pas sampai Museum Nasional, om Didik ternyata lagi berswa foto dengan seseorang. Kita bertiga ikutan ngantri. Kapan lagi cobak. Setelah foto, mbak-mbak yang sepertinya asprinya om Didik bilang meminta kita buat nonton jam 10.30. Si crewchild kecil bilang, memang mau nonton itu (sambal nunjuk baliho om Didik Nini Thowok yang terpasang di dinding depan Munas). Setelah beli tiket masuk, untuk dewasa Rp5.000,- dan untuk anak-anak Rp.2.000,- kita masuk. Sangat murah untuk ukuran museum yang didalamnya syarat pengetahuan. Mengisi daftar hadir, aku meminta mereka untuk menulis sendiri-sendiri. Seneng banget. Petugasnya juga sangat membantu sambil nanya-nanya sama kedua crewchild.

Membawa tiket masuk

Awal masuk yang langsung disambut oleh beragam arca, mereka langsung aktif bertanya. Mulai kenapa yang ini cuma kepalanya saja, kenapa tangannya delapan, kenapa kepala ada tiga, wajahnya sapi kenapa badannya manusia, kenapa prasasti harus ditulis di batu, kenapa tulisannya ga bisa dibaca, apa itu bahasa sansekerta, huruf jawa kuno, huruf pallawa. Kenapa patung yang ini tinggi sekali, gimana bawanya kesini?kan ini dari jauh. Dan masih banyak pertanyaan yang bikin pusing kepala sebenernya. Banyak ga bisa jawabnya juga akutuh. Mereka kritis banget. Nah, pas ga bisa jawab, mereka kuajak gugling tentang apa yang mereka tanyakan. Aku sambil belajar juga tentunya.

Arca tertinggi di Museum Nasional

Tiba saatnya nonton pertunjukan tari. Anak-anak ini antusias sekali. Duduk di deretan paling depan. Setiap akhir pertunjukan satu tari, si adek selalu memberikan komentarnya. Bagus, lucu banget, tangannya bisa nekuk-nekuk gitu ya, itu sebenernya cewek apa cowok, bisa ganti-ganti baju cepet banget. Mereka pemerhati sekali. Untuk pertunjukan sesi pertama, om Didik Nini Thowok menampilkan perpaduan tari jepang dan ragam tari nusantara. Walaupun secuil-secuil, setidaknya mewakili. Disini aku ngasih tau ke mereka. Misal, dilihat dari kostumnya ini tarian dari jepang, trus yang ini tari bali, tari piring dari Sumatra Barat, ini tari jaipong dari Jawa Barat, dll. Karena cara menarinya yang kreatif dan berbeda dengan yang pernah mereka lihat, mereka begitu menikmati. Sesi kedua, om Didik menampilkan tari Pancasari. Tari ini di bulan Agustus yang lalu sudah pernah ditampilkan, namun hanya sebagian. Karena pada hari itu ada pemadaman listrik total saat belum semua tari diperagakan. Dimulai dari seni tari China yang memakai kain panjang bergelombang juga tari – tarian dengan memakai beragam topeng. Sangat unik dan menghibur sekali.

Duo crewchild

Setelah selesai, ada sesi om Didik mau ngajarin cara menggunakan kain panjang hingga bisa membentuk beragam gelombang. Aku membisikkan ke adek, mau maju?biar bisa nyobain. Spontan banget, dia langsung mau dan maju ke depan. Empat orang maju, 1 dewasa, 3 anak-anak. Diajari satu persatu. Caranya dengan membuat angka delapan di udara. Meraka langsung bisa semua. Duh, seneng banget deh. Apalagi si adek dapat hadiah. Tambah seneng deh mereka.

Tarian China yang memakai kain panjang
Anggun bangeeet
Si Adek diajarin muter-muter kain jadi angka 8 di udara
Horeee dapat hadiaaah

Mau lihat museum yang sebelah? Tanyaku pada mereka. Kompak menggelang dan bilang, mau buat batik di GIK (Galeri Indonesia Kaya). Ditawarin naik MRT juga katanya nunggu mama aja. Mau bikin batik yang bisa dicetak. Baiklah…cuuuzzz kita ke Grand Indonesia. Tetep, kita naik Teje, lanjut jalan kaki ke GI.

Sesampainya di GI, sholat dhuhur, trus makan siang. Si mbak maunya makan di luar mall, adeknya pengen makan burger. Selain emang favoritnya, juga mengajukan alasan yang bisa diterima. Yang lebih deket makan burger, gak usah keluar mall, nanti bikin batiknya biar lama. Sang kakak nurut. Makan deh kita.

Makaaaan

Selesai makan langsung naik ke GIK. Lokasinya sebelahan sama CGV. Jadi kalau ada yang lagi nonton kesini, mampir-mampirlah. Terkadang kalau sedang beruntung pas ada pertunjukan. Sewaktu kita datang ada acara PROFES(EN)I. Semacam drama musical gitu. Harus daftar dulu sih, on the spot bisa, tapi harus nunggu. Nyampe GIK mereka langsung menuju area favorit masing-masing. Udah dua kali mereka aku ajak kesini. Dan belum bosen bisa main disini, foto, bikin batik digital. Main egrang digital. Dan masih ada beberapa area yang mereka senangi. Aku, duduk manis, sambil memperhatikan tingkah mereka.

Maleficent

Bund-bund telpon kalau sudah perjalanan ke GI. Sekitar jam 4 sore nyampe. Ikutan main-main, bikin batik, tak lupa foto juga. Semua foto cetak dibawa crewchild. Disimpan sama si kakak. Karena udah sore, kita turun. Pada mau makan katanya. Trus karena sekalian abis Ashar, mampirnya ke pizza. Deket sambal nunggu waktu magrib, kata Bund-Bund. Si kakak minta bikin pizza. Ditanyain sama kokinya, dan ternyata okey.

Berempat kitaaah

Melihat mereka begitu girang bisa main tepung rasanya pengen ikutan. Kubilang sama bund-bund, kita ikutan yuk setelah anak-anak selesai. Dan kita ketawa ngakak berdua. Sambil nunggu pizza buatan anak-anak dipanggang, kita makan pizza & salad sayur yang udah dipesan. Setelah kenyang semua, pas banget magrib. Sholat ulu kita sebelum akhirnya berpelukan karena harus balik ke rumah masing-masing. Seneng banget akutuh. Kalian bisa membuatku bahagia. Tertawa bersama, menikmati hari dengan ceria. Kalian anak-anak yang menyenangkan. Dan memang sudah sejak kecil mengenal kalian sangat mandiri.

Siap dipanggang
Main tepung bersama mamas koki

Makasih yah, nak. Kalian manis sekali

Makasih Bund-Bund & Panda sudah percaya anaknya kuajak mbolang kesana kemari

Love

Bund-Bund
Batik digital
Adek
Mbak

Comments

  1. Rivai H

    Asyik sekali bisa menghabiskan waktu akhir pekan bersama anak-anak. Menambah keakraban dan mengenalkan mereka dengan hal-hal yang baru yang sangat bermanfaat

    1. Post
      Author
  2. Moses Adrian

    Seru sekali akhir pekannya dengan duo crewchild. Yang bikin saya kagum adalah saat mereka gak malu-malu tampil bareng Mas Didi Nini Thowok. Aku aja masih suka ngga percaya diri kalau harus tampil begitu.

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  3. Tuty Prihartiny

    Main bersama bocah penuh bergizi ini kak. Menu seni nya keren banget, liat pertunjukkan dan belajar langsung dengan didik ninik thowok. Terus ngebatik digital di Griya Indonesia Karya. Semoga sehari bersama crewchild membahagiakan mereka dan Kak Esti juga ya.

    1. Post
      Author
  4. Mrs.kingdom17

    Wahh calon ibu dan istri yang baik ini mba Esti, telaten banget ngajak “ponakan” jalan2 seru dan berfaedah.. duhh jadi kangen mau maen bareng ponakan… terimakasih tante esti buat cerita tentang duo crewchildnya yang aktif dan pintar…

    1. Post
      Author
  5. Kartini

    Intinya tema weekend kala itu adalah “MENGASUH” yaa kak.
    crewchildnya kritis2 yaa, nanya ini nanya itu…
    dan mereka tampak begitu menikmati ajakan kakak yang ngga sekedar jalan-jalan tapi banyak hal yang mereka dapat.

    boleh lah nanti kalau punya anak diajaknya ke tempat-tempat yang begitu.. penuh nutrisi 🙂

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  6. Retno Nur Fitri

    Seneng banget kalo ngeliat anak kecil yang udah dari dini dikenalkan sama kebudayaannya sendiri, jadi kalo mereka udah dewasa nanti juga bisa ikut melestarikan kebudayaan kita ya kak. Apalagi antusias dari duo crewchild tadi pas nonton acara tariannya om Didik Ninik Thowok ya kak

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  7. febi

    Seru ya ajak main crewchild ke tempat edukasi..
    Infonya tentang Galeri Indonesia Kaya, seru banget 🙂

    Udah lama, cari info tentang tempat bermain edukatif buat main bareng keponakan..

    1. Post
      Author
  8. Antin Aprianti

    Crewchildnya udah besar-besar ya jadi mirip 3 serangkai hehe
    Asik ya mbak main-main sama crewchild, sabar banget dirimu. Idaman banget deh 🙂

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  9. Nia Devy

    Akupun punya crewchild ka, yang kalau sekali jalan bawa pasukan. Tapi seneng aja gitu, kalau mereka seneng. Banyak pertanyaan di jalan dan harus dijawab semua. Seruuu kak perjalanannya, ditunggu chapter selanjutnya 😊

    1. Post
      Author
  10. Rara

    Wahh salah satu wishlist aku juga tuh, bawa ponakan jalan jalan pake angkutan umu. Tapi belum kesampean huhu. Mereka maaih terlalu kecil, khawatir aku kerepotan. Tapi setelah baca cerita kakak, ternyata kok ya ga serepot itu ya sepertinya hehe

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  11. Ifa Mutia

    Salah satu kegiatan yang menyenangkan adalah Jalan bareng krucil. Krucil juga panggilan kesayangan aku untuk kedua anakku. Sering kita pergi ke tempat wisata termasuk museum dengan commuter atau TJ..seru.

    1. Post
      Author
  12. Syifa Hanoum

    Seru banget berakhir pekan ke museum, wisata yang murah meriah ya mba 🙂 jadi inget dulu waktu kecil suka di ajak ke museum sama papa dan museum Nasional ini salah satunya

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  13. ristiyanto

    Duo crewchild ternyata kritis dan banyak tanya.
    Untung cuma dua orang yang dibawa ke Museum, coba ada 10 orang yang kritis begitu, bisa-bisa Tante Esti makin capek jelasinnya.

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  14. Titi

    Pergi sama anak2 kitanya mesti pinter ya Mbak esti. Karena emang anak2 tuh rasa ingin tahunnya besar banget. Kepo banget mereka tuh, apa aja ditanya

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
      SuciMargi

      Iya deh ntar dibikin italic, kak. Makasih buat masukannya yaaah, kakak idolah.
      Mereka seneng aja asal diajak main, kak

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  15. Endah Marina

    Kak Estiii, aku mupeng loh krn status wa kamu maren2, mau ikut dong kak kalau ada pertunjukan om didi lagii.. Itu dedek2 emesh ajaa bahagia banget, secara yah kan seharian bersama tante Esti…

    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
    1. Post
      Author
  16. Diah Sally

    Kamu udah cocok jadi mom nih, kak. Asyik banget yaa ngajak krucil” pergi dan alhamdulillah semua happy dan ga ada yang ngambek.

    Aku mau ngajak krucilnya kakakku, tapi mereka pada masih piyik banget 🤣🤣🤣

    1. Post
      Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *